Scatter Pink

Scatter Hitam

rokokbet

BET4D

scatter hitam

SCATTER PINK

Suicide Squad: Kill the Justice League - Review

Sudah hampir delapan tahun sejak pengembang Rocksteady menghadirkan Batman Arkham Knight. Bagian terakhir dari trilogi di mana mereka menciptakan kembali The Dark Knight untuk para gamer.

Baca Juga: Situs Togel Casino

Meskipun Arkham Knight mungkin terlalu menekankan penggunaan Batmobile pada saat itu, tidak dapat disangkal bahwa ini adalah permainan yang sangat menghibur. Dengan Suicide Squad: Kill the Justice League, Rocksteady mengambil taktik yang sangat berbeda dan memberi pemain kesempatan untuk berperan sebagai penjahat demi perubahan.

Baca Juga: Game tranding hari ini

Sejak pengumumannya, saya ragu apakah memilih Suicide Squad akan memberikan permainan yang menghibur. Bukan karena saya tidak percaya pada Rocksteady setelah Arkham Asylum, Arkham City, dan Arkham Knight, tetapi lebih karena, selain tentu saja permainan olahraga, tidak banyak permainan di mana Anda secara efektif menggambarkan tim dengan karakter berbeda. Sangat sulit untuk memberikan perhatian dan cinta yang sama kepada empat karakter dalam cerita dan mekanisme gameplay.

Karakter dan cerita yang familiar

Bertentangan dengan ekspektasi, hal ini dilakukan dengan cukup baik. Suicide Squad berhasil melapisi sebagian besar karakternya dan masing-masing dari empat ‘pahlawan’ yang dapat dimainkan terasa cukup unik setelah Anda bermain dengan mereka selama beberapa waktu.

Kunjungi: Seputar bola indonesia dan luar negri

Menurut saya, King Shark terasa seperti salah satu kuartet jahat terbaik karena dia bisa melakukan lompatan sangat tinggi, lompat ganda, dan lari udara. Anda dapat menyerangnya sebelum melompat untuk melompat ekstra tinggi dan kemudian mendaratkannya dengan pukulan keras pada lawannya.

Selain itu, terasa cukup berat dalam hal pergerakan dan benturan untuk memberikan kesan, namun tidak banyak kompromi dalam hal mobilitas. Kapten Boomerang menggunakan tantangan khusus yang memungkinkan dia menggabungkan Speedforce dengan bumerangnya untuk berlari sangat cepat dan berteleportasi antar lokasi.

Baca Juga: seputar liga wanita dunia

Namun, menurut saya, ini terasa terlalu besar. Bumerangnya memiliki jangkauan terbatas sehingga hampir tidak menghasilkan momentum apa pun. Di awal cerita, Harley Quinn mengambil drone dan pistol bergulat dari gudang senjata Batman, berayun dan meluncurkan jalannya melintasi dunia dan cerita.

Terakhir, ada Deadshot. Selama saya bermain, dia adalah karakter favorit saya karena selain memiliki jetpack, dia juga memiliki sikap yang sangat kesal dengan situasi yang dia dan anggota Taskforce X lainnya hadapi.

Baca Juga: Review film terbaru

Setelah dibawa keluar dari Arkham Asylum oleh Amanda Waller, diperankan oleh Debra Wilson yang mungkin dikenali orang dari Jedi Survivor, mereka berempat berakhir di Metropolis. Jelas ada yang tidak beres di kampung halaman Superman.

Brainiac telah mengambil alih dan pahlawan seperti Green Lantern dan Batman berada di bawah pengaruh Brainiac dan secara teratur membunuh dan menyiksa penduduk kota. The Flash dan Wonder Woman sibuk membantu di awal cerita dan Superman sudah lama tidak terlihat. Fakta bahwa Satgas Amanda Waller.

Baca Juga: Ramalan angka laut selatan

Cara yang salah

Suicide Squad jelas dibuat sebagai game layanan langsung seperti Destiny. Ini berarti bahwa beberapa pembaruan dan perluasan harus dilakukan setelah rilis dan ada penekanan besar pada peningkatan peralatan dan tim Anda.

Caranya dengan mengalahkan musuh, menyelesaikan misi, dan terus-menerus mengganti senjata, meningkatkannya dengan peningkatan, dan memberikan keterampilan baru saat Anda naik level secara perlahan.

Baca Juga: about hospital

Setelah setiap misi, Anda mendapatkan sejumlah cetak biru atau senjata untuk disimpan, dijual, atau dibuang untuk suku cadang yang dapat Anda gunakan untuk peningkatan lainnya.

Presentasi kuat, gameplay biasa-biasa saja

Suicide Squad Kill the Justice League tidak terlalu menonjol selama beberapa jam pertama memainkannya. Secara grafis, game ini tampak hebat, dengan animasi wajah yang kuat dan akting suara yang menyertainya yang menghidupkan berbagai karakter.

Baca Juga: Tentang seputaran misteri laut dan ikan

Itu membuat Anda terus bermain untuk mengalami berbagai alur cerita dan perjalanan kreatif dalam dunia DC Comics. Tanpa membocorkan apa pun, game ini melakukan beberapa hal menyenangkan dengan karakter-karakter familiar dan realitas alternatif, namun terlepas dari beberapa pilihan terkait cerita, game ini juga sesuai dengan ekspektasi kebanyakan orang.

Tentu saja, presentasi yang kuat bukan berarti Suicide Squad otomatis menjadi game yang bagus.

Tentu saja, presentasi yang kuat bukan berarti Suicide Squad otomatis menjadi game yang bagus. Fakta bahwa Rocksteady sebagai sebuah studio terutama membuat game siluman dengan trilogi Arkham terlihat jelas di beberapa momen dalam game tersebut.

Baca Juga: Berita dalam dan luar negri hari ini

Dalam hal ini, dua pertarungan dengan Batman jelas merupakan kembalinya gaya permainan tersebut. Itu hanya langkah kecil jika Anda melihat sisa permainan.

Meskipun keempat anggota The Suicide Squad memiliki senjata dan cara bermain mereka yang unik, dalam praktiknya hal itu selalu membuat lawan Anda rentan dengan kekuatan khusus, memompa mereka dengan peluru dan sesekali menghancurkan suatu objek sebelum melakukan hal yang sama lakukan triknya lagi.

Baca Juga: Seputaran gadged Terbaru dan canggih

Terutama selama beberapa jam pertama bermain Suicide Squad, saya mendapati diri saya harus berjuang sedikit melalui misi untuk merasakan lebih banyak cerita. Biasanya Anda akan berpikir itu berarti sebuah permainan akan sangat sulit untuk diselesaikan.

Di satu sisi, hal ini berkaitan dengan fakta bahwa sebagian besar game jelas-jelas berfungsi untuk konten akhir game. Hanya ada beberapa jenis misi yang berbeda dan ketika Anda melakukannya selama beberapa jam pada suatu waktu, kesibukan akan benar-benar terjadi.

Kunjungi: Tempat destinasi liburan asik bersama keluarga

Sebagian besar misi melibatkan pengumpulan item untuk memicu EMP, melindungi objek sementara gelombang musuh menyerbu ke arah Anda, menyelamatkan orang, dan menghancurkan kamp musuh. Terus-menerus melakukan hal yang sama bukanlah hal yang ingin Anda lakukan dan rasanya sangat tidak menginspirasi.

Lambat laun akan muncul aliran yang lebih baik

Namun, di pertengahan cerita, saya menemukan bahwa masuknya senjata yang lebih baik terus memotivasi saya untuk terus maju. Setiap misi memberi Anda senjata baru, granat, dan peningkatan elemen (seperti serangan es, api, listrik, dll.), antara lain, dan setelah beberapa saat Anda juga dapat mengumpulkan set item dengan fasilitas unik.

Baca Juga: Update seputaran otomotif terbaru

Setelah beberapa saat, saya mulai menganggap remeh misi yang agak monoton itu. Untungnya, selain misi utama, ada juga misi Pasukan yang memungkinkan Anda menjalankan tugas untuk staf pendukung Anda. Misalnya, Penguin akan sering memberi Anda tugas terkait pengujian bahan peledak.

Pembantu Anda yang lain juga memberi Anda misi yang memberi Anda imbalan berupa peningkatan tingkat baru, senjata, dan gadget lainnya. Gunsmith Gizmo bahkan memiliki misi di mana Anda dapat terbang berkeliling dengan mobil yang dimodifikasi dan menembakkan rudal ke musuh Anda. Ini adalah kegiatan menyenangkan yang menurut saya harus dilakukan lebih sering.

Tersebar di Metropolis Anda juga akan menemukan piala Ridler lama yang tepercaya untuk dikumpulkan dan dia telah menetapkan sejumlah uji waktu untuk Anda di mana Anda harus melompat atau terbang melalui sejumlah x cincin dalam batas waktu.

Ini memberikan lebih banyak variasi dan juga memastikan bahwa saya meluangkan lebih banyak waktu untuk menjelajahi kota. Jika Anda memainkan game pada tingkat kesulitan normal dan hanya fokus pada cerita utama, Anda akan membutuhkan waktu sekitar dua belas jam.

Jika Anda memilih tingkat kesulitan yang paling mudah, semuanya dapat dilakukan lebih cepat, tetapi Anda juga hanya perlu menghabiskan sedikit waktu untuk peralatan Anda. Saya hanya membutuhkan waktu total lebih dari delapan belas jam untuk menyelesaikan permainan ini. Dan itu termasuk menyelesaikan sebagian besar tantangan Ridler.

Misi tercapai atau kepala meledak?

Setelah tujuan awal Anda untuk mengalahkan Justice League tercapai, Anda akan melihat bahwa konten endgame berfokus pada multiverse. Meskipun gameplaynya sebagian besar tetap sama, untungnya Anda akan merasakan lebih banyak variasi di lokasi yang Anda kunjungi.

Karena Suicide Squad masih memiliki cukup banyak konten yang direncanakan setelah rilis, game ini dapat membuat Anda sibuk untuk waktu yang cukup lama. Ekspansi diharapkan dapat menambah variasi misi, karena justru di area itulah permainan ini gagal.

Banyak misi juga terasa seperti tutorial yang berulang-ulang dan diagungkan, karena Anda dijelaskan apa yang harus dilakukan setiap saat. Setelah Anda memiliki satu misi di mana Anda harus menguji elemen baru, Anda juga tahu persis cara memainkan misi lainnya.

Kelemahan lain yang menurut saya adalah setiap misi cerita memberikan status ‘Psikis’ kepada anggota tertentu. Selama misi tersebut, anggota ini akan memperoleh pengalaman dua kali lebih banyak, memberikan lebih banyak kerusakan, dan kecil kemungkinannya untuk mati dalam pertempuran.

Pendekatan ini memiliki aspek positif dan negatif. Saat bermain, saya lebih memilih King Shark dan Deadshot karena mereka bergerak di dunia sedikit lebih cepat. Hasilnya, saya selalu menggunakannya di luar misi dalam pertarungan acak.

Karena Suicide Squad tidak memiliki sistem leveling yang merata, kebetulan ada anggota tertentu yang tidak naik level kecuali Anda menggunakannya. Jadi sama sekali tidak ada dinamika tim. Misalnya, ini memberi saya pilihan untuk membunuh The Flash dengan Kapten Boomerang, tapi karena dia baru level dua saat itu, pertarungannya memakan waktu lebih lama dari yang diperlukan.

Pada akhirnya saya memilih untuk mempermudah diri saya sendiri dan beralih kembali ke King Shark. Secara keseluruhan, tim Suicide Squad nyaris tidak bisa bertahan dalam game ini, tapi saya tidak keberatan jika elemen menjengkelkan seperti itu sudah dimatikan selama fase desain.

Penghakiman

Suicide Squad Kill the Justice League telah menjadi permainan yang untungnya menjadi lebih baik seiring berjalannya waktu. Pastinya ada aspek positifnya seperti animasi yang bagus, dialog yang bagus, dan dunia yang penuh warna.

Bahwa DC telah menerapkan keadilan dalam hal desain tidak dapat didiskusikan dalam bentuk apa pun. Sayangnya game ini tidak menawarkan banyak variasi dari segi gameplay. Selain itu, jelas bahwa game ini terus berupaya menuju konten akhir game dan kebosanan dari misi yang monoton dapat sangat berdampak.

Sayangnya itu tidak menjadi gelar teratas yang saya harapkan, tetapi dengan tiga orang teman, permainan bisa menyenangkan dalam sesi singkat. Asalkan saya tidak terjebak dengan Kapten Boomerang.

Related Keyword:

Bet4D

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

bet4d

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

okewla

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik